APAKAH BERQURBAN HUKUMNYA WAJIB

Berkurban adalah ibadah yang mulia disisi Allah. Karena ini akan menguji keikhlasan seseorang dalam mengorbankan harta yang Allah berikan kepadanya dengan cara penyembelihan hewan qurban untuk ia makan dan bagikan kepada kerabat dan fakir miskin.

Lalu apa hukum berqurban bagi mereka yang mampu ? Apakah berdosa orang mampu namun tidak berqurban ? Ayo kita lihat penjelasan berikut.

Para ulama berbeda pendapat tentang hukum menyembelih hewan qurban. Mereka berbeda pendapat menjadi 2 golongan.

Golongan pertama berpendapat bahwa menyembelih hewan kurban hukumnya wajib bagi mereka yang diberi kelonggaran rizki. Ini adalah pendapat Rabi’ah, al Auza’i, Abu Hanifah, al Laits, dan sebagian pengikut Imam Malik. Dalil yang mereka gunakan adalah Firman Allah ‘azza wa jalla

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ

“Maka shalatlah karena Rabb mu dan menyembelihlah” [QS. Al Kautsar: 2]

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Jundub bin Sufyan radhiyallahu ‘anhu bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

مَنْ ذَبَحَ قَبْلَ أَنْ يُصَلِّيَ فَلْيَذْبَحْ أُخْرَى مَكَانَهَا، وَمَنْ لَمْ يَذْبَحْ فَلْيَذْبَحْ بِاسْمِ اللَّهِ

“Barangsiapa yang menyembelih (hewan kurban) sebelum shalat (iedul adha), maka hendaklah ia mengulang sesembelihannya. Dan barangsiapa yang belum menyembelih, maka hedaklah ia menyembelih dengan membaca bismillah” [HR. Bukhari 5562, dan Muslim 1960]

Perintah untuk mengulangi sesembelihan menunjukkan bahwa hukumnya wajib.

Hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلَا يَقْرَبَنَّ مُصَلَّانَا

“Siapa yang memilik kelonggaran lalu tidak berqurban, maka jangan ia mendekati tempat shalat kami” [HR. Ibnu Majah, Ahmad, dan yang lainnya]

Yang benar hadits ini adalah Mauquf yaitu hadits yang disandarkan kepada sahabat. Demikian yang dikuatkan oleh para Imam ahli hadits [Shahih Fiqhis Sunnah: 2/368]

Adapun Golongan kedua dari para ulama berpendapat bahwa qurban itu hukumnya sunnah muakkadah. Pendapat ini adalah pendapat kebanyakan ulama (jumhur) diantaranya Imam Malik, Imam Syafi’i, Imam Ahmad, Ishaq, Abu Tsaur, al Muzani, Ibnu Mundzir, Ibnu Hazm, dan lain-lain. Dalil yang mereka gunakan adalah,

إِذَا دَخَلَتِ الْعَشْرُ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلَا يَمَسَّ مِنْ شَعَرِهِ وَبَشَرِهِ شَيْئًا

“Apabila sepuluh hari pertama (Dzulhijjah) telah masuk dan seseorang di antara kamu punya keinginan berqurban, maka janganlah menyentuh rambut dan kulitnya sedikitpun” [Riwayat Muslim]

Kalimat “punya keinginan berqurban” menunjukkan tidak wajib.

Demikian pula riwayat beberapa orang sahabat Rasulullah ‘alaihish shalatu wassalam yang menyatakan bahwa hukumnya tidak wajib. Al Mawardi mengatakan: “Diriwayatkan dari para sahabat radhiyallahu ‘anhum sesuatu yang diyakini bahwa mereka sepakat tidak wajibnya (qurban)” [Al Hawiy 19/85, al Muhalla: 7/358]

Abu Sarihah radhiyallahu ‘anhu mengatakan: “Aku melihat Abu Bakr dan Umar keduanya tidak memotong qurban”

Ada juga riwayat dari sahabat Abu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu ia berkata: “Aku tidak melakukan qurban (suatu hari) padahal aku mampu melakukannya. Karena aku khawatir tetanggaku mengganggap bahwa ini wajib bagiku”

Inilah pendapat yang kuat dari dua pendapat pendapat ulama. Jadi qurban itu hukumnya sunnah muakkadah.

___________

Ustadz Bambang Abu Ubaidillah hafizhahulloh @madrosahsunnah

Leave A Comment

Laporan Donasi Madrosah Sunnah

Laporan Donasi Madrosah Sunah Oktober 2017